Raih Kemenangan Bersama Kami di TOBA4D | Bonus Cashback Sportbook dan Sabung Ayam 15% | Bonus Refferal 2% | Bonus Rollingan 0,8% | Diskon Togel Terbesar 66% | MIN DEPOSIT HANYA 50RB!| BBM : E32C4E03 | LINE : toba_4d | WA : +855 96 202 2548

Musim Hujan Waspada Saatnya Kobra Menetas

TOBA4D – Musim Hujan Waspada Saatnya Kobra Menetas Fenomena kemunculan ular kobra di beberapa wilayah Indonesia dinilai hal biasa.
Musim Hujan Waspada Saatnya Kobra Menetas Fenomena kemunculan ular kobra di beberapa wilayah Indonesia dinilai hal biasa.
Kurator Kebun Binatang Bandung Panji Ahmad Fauzan mengatakan,
peralihan dari musim kemarau ke musim penghujan di Indonesia menjadi waktu yang cocok untuk telur ular di Indonesia menetas.
Ketika anak ular menetas maka sang induk harus memberi makan. Di saat itulah ular kobra bisa keluar dari sarangnya dan mungkin mengarah ke kawasan tempat tinggal warga.
Musim Hujan Waspada Saatnya Kobra Menetas

Ular banyak bergerak setelah hujan turun

Musim Hujan, Waspada Saatnya Kobra Menetas
Fauzan menuturkan, pada musim hujan ini ular memang bisa ke luar mencari makan. Suhu yang lebih lembab setelah hujan selesai turun biasanya menjadi waktu favorit ular tersebut.
Mayoritas ular kobra ada di semak-semak atau lahan datang seperti tanah. Ular kobra bukan tipe ular yang bisa berenang sehingga jarang sekali ditemukan ada di dekat sungai atau melintas sungai.
“Ular ini tidak perlu basah, yang penting lembab tempatnya dia bisa menjangkau. Khususnya di daerah yang suhunya rendah ular kobra lebih suka,” ujar Fauzan.

Ular ini bisa juga terbawa arus sungai dan masuk ke pemukiman

Musim Hujan, Waspada Saatnya Kobra Menetas
Terkait dengan derasnya arus sungai dari hulu ke hilir di perkotaan, Fauzan tak menutup kemungkinan ada ular termasuk kobra yang terbawa arus tersebut dari kawasan hulu sungai. Namun karena tidak bisa berenang ular itu mungkin menempel di batang pohon atau tempat lain yang juga terbawa arus sungai. 
Warga pun tetap harus berjaga-jaga dan mengantisipasi jika melihat ular kobra yang terkenal dengan bisa mematikannya.

Periksa sekitar rumah untuk mengantisipasi keberadaan ular

Musim Hujan, Waspada Saatnya Kobra Menetas
Menurut Fauzan dengan ramainya pemberitaan mengenai ular kobra yang ada di pemukiman warga, dia mengimbau agar masyarakat bisa memeriksa kembali sekitar rumah yang mungkin bisa menjadi tempat bersarang ular. Salah satu yang menjadi sudut nyaman adalah gudang.
“Coba cek lagi takutnya ada tempat lembab yang bisa menjadi sarang ular. Dibereskan dan jangan sampai tempat itu nyaman untuk mereka,” ujarnya.

Jangan tangkap ular kalau tidak tahu ilmunya

Fauzan pun menegaskan agar masyarakat tidak asal ketika ingin menangkap ular yang ada di sekitar rumah. Kalau memang takut dan tidak punya ilmu dalam menangkap ular lebih baik panggil petugas.
Ketika mendapati ada sarang ular, masyarakat lebih baik mengisolasi daerah tersebut agar jauh dari jangkauan pihak lain. Kemudian hubungi pihak BKSDA terdekat karena mereka yang lebih paham untuk menangkap ular.

Seperti apa cara penanganan ketika digigit ular?

Musim Hujan, Waspada Saatnya Kobra Menetas
Menurut Fauzan, ketika ada orang yang terkena gigitan ular kobra jangan sampai panik. Misalnya, ketika kena gigitan di bagian tangan maka siapkan kain atau barang yang bisa dililitkan ke tangan dan membuat gerak otot tangan lebih lambat.
“Tangannya dibalut dan jangan banyak gerak saja intinya. Langsung bawa ke rumah sakit terdekat untuk pengobatan,” ujar Fauzan. 
Selain itu, orang yang terkena gigitan pun diharap tidak tertidur meskipun racun yang ada membuat korbannya kerap kali mengantuk. Pastikan kalian tetap terbangun dan bagian yang digigit tidak banyak digerakkan

Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.